Jersi lambang salib

Piala dunia telah pun melabuh tirai lebih sekian lama. Dalam penglihatan sepanjang kejohanan tersebut, sudah menjadi trend bagi remaja-remaja kini untuk memakai jersi-jersi pasukan pilihan mereka. Namun, tidak sedarkah mereka terdapat berlaku syirik secara tidak disedari...

TABARRUJ di facebook

Facebook merupakan laman sosial kegilaan ramai buat masa kini. Namun di sebalik penggunaan facebook, tanpa kita sedari pelbagai dosa berlaku di kalangan pengguna.

Betulkan tudung anda

Pada hari ini, dapat kita perhatikan ramai muslimah mulai sedar akan kewajipan mengenakan tudung tetapi sayangnya kebanyakan dari mereka masih belum mengenakan tudung yang benar-benar sesuai dengan kehendak syariat.

Dari 'setan' jadi ustaz

Azmil Mustapha adalah antara sebilangan artis di Malaysia yang melakukan ‘penghijrahan’ daripada kehidupan yang penuh ‘lagha’ kepada pengabdian diri kepada Allah. Ikuti kisah beliau

Lelaki dan blue

Blue, suatu istilah yang tak perlu diperkenal lagi. Ianya cukup sinonim dengan kaum lelaki pada masa kini. Mereka tidak kira pelajar sekolah, kolej dan universiti, baik penganggur dan pekerja awam, kesemuanya pasti cukup mengenalinya.

Grand dinner mungkar

Tahukah anda masquerade berasal dari pesta topeng yang dijalankan secara turun temurun oleh kelompok bangsawan eropah pada satu ketika dulu? Apakah kaitan pesta topeng ini dengan festival St. Stephen’s Day yang diraikan pada 26 Disember setiap tahun?

Saturday, December 24, 2011

Demi masa

Posted by salafus-sholih at 12:38 PM 5 comments
Tahun baru menjelang tiba. Hari dan waktu terus datang dan pergi. Tatkala kita mengharapkan ianya berlalu dengan cepat, tiada siapa mampu menghalang kedatangannya. Dan tatkala kita mengharapkan ianya untuk tunggu sebentar, tiada siapa mampu menahan pemergiannya.

Kita sememangnya tidak mampu mengubah masa, tetapi kita boleh menjadikan masa itu penuh keberkatan. Untuk merentasi kehidupan dan belantara masa, banyak perkara kita tidak dapat duga. Kita mungkin merancang dengan perancangan yang hebat, tapi tiada siapa yang dapat menjamin ia akan terjadi seperti yang dirancangkan.

Video dari madmiechannel, semoga kita semua dapat input yang sedikit banyak mengubah diri masing-masing . Sekian



Saturday, October 1, 2011

10-1=0

Posted by salafus-sholih at 12:30 PM 14 comments

Pasti semua antara kita ingin berusaha menjadi orang yang lebih baik, sentiasa ingin melakukan kebaikan, atau melakukan sesuatu sumbangan dalam agama. Tetapi, dalam menuju ke arah yang dimaksudkan itu, kadang-kadang kita tersilap, tergelincir mahupun tersasar. Seperti sedia maklum, tiada siapa manusia yang sempurna di sini. Namun, sikap sesetengah manusia yang gemar menghukum secara total adalah amat menggusarkan kita. Kami ingin membicarakan beberapa isu yang sering dibangkitkan dalam masyarakat kita. Semoga kita semua diberi kefahaman dan seterusnya dapat membetulkan persepsi ini.


Ingin berubah tetapi dihukum

Tiada siapa yang tidak ingin berubah menjadi lebih baik. Tetapi apabila ada segolongan melontarkan kata "Kau tidak bertudung, pasti masuk neraka!", apakah yang dapat kita fikirkan tentang perasaan mereka? Ungkapan seperti ini seringkali dijaja oleh sesetengah daripada kita di mana niatnya cukup baik dalam mengajak insan mendekati tatacara sebenar seorang muslim, namun intipatinya jauh tersasar. Adalah tidak benar menghukum seseorang masuk neraka sewenang-wenangnya seolah-olah kita yang memegang kunci pintu neraka. Haruslah diketahui, setiap amalan insan di muka bumi ini akan dihisap oleh Allah SWT, jika amal kebaikannya melebihi keburukan, maka terlepaslah dia dari azab api neraka, juga sebaliknya. Masih ingatkan kisah yang diceritakan oleh Rasulullah SAW tentang masuknya syurga oleh seorang pelacur setelah dia memberi minum kepada seekor anjing (HR Bukhari)?


Ingin belajar tetapi ditakut-takutkan

Kadang-kadang apabila kita sedang asyik melayari internet, membaca artikel-artikel keagamaan, kita disergah "Menuntut ilmu tanpa berguru ibarat belajar dengan syaitan!" Ungkapan ini cukup terkenal sekali pada hari ini sehingga kita sangka ianya adalah sabda dari Nabi SAW. Sekali dengar memang agak pelik, sekiranya menuntut ilmu tanpa berguru ibarat belajar dengan syaitan, adakah menuntut ilmu berguru ibarat dengan malaikat? Apakah jaminan sekiranya kita menuntut ilmu dengan guru kita tidak sesat? Kita tak nafikan betapa pentingnya berguru terutamanya membabitkan dalam menuntut ilmu-ilmu yang asas dan kompleks. Namun, tindakan menakut-nakutkan orang ramai dengan ungkapan ini menyebabkan mereka menjadi takut dan malas untuk mempelajari sesuatu ilmu yang baru. Zaman dahulu mungkin sukar untuk menjumpai sumber ilmu melainkan dari guru, tetapi pada hari ini mudah sahaja diperoleh menerusi kitab, buku, internet dan sebagainya. Apa salahnya mereka memanfaatkan kemudahan yang ada dalam masa yang sama menyemak kesahihan ilmu yang diperoleh mereka?


Ingin berdakwah tetapi dikondem

Sesetengah dari kita berfikiran sempit menganggap urusan dakwah hanya dikhususkan di masjid atau hanya dilakukan oleh para ustaz dan ulama semata-mata. Bagi mereka, dakwah oleh orang kebanyakan di alam maya, seperti blog, facebook, youtube dan sebagainya adalah tersasar kerana tidak ada 'lesen' atau tauliah untuk berbuat demikian. Sebahagian dari mereka lagi menganggap kata-kata ustaz mereka adalah mutlak belaka, dan barang siapa yang berbeza pandangan dengannya dikatakan sesat! Ini juga berlaku apabila, sesetengah anak muda yang cukup berdakwah secara kreatif cuba menyedarkan orang awam, mengkaji perihal fenomena yang tidak kena dengan kehidupan kita masa kini, (kita kenal dengan hari ini sebagai 'teori konspirasi'), mereka diherdik, diperlekehkan, dan dihina hanya kerana dikatakan banyak mengemukakan pandangan yang silap dan membuang masa.


Ingin melakukan kebaikan tetapi diprejudis

Meneliti senario politik di negara kita, terasa amat lucu sekali melihat telatah pak menteri, para YB dan ahli politik yang lain apabila mereka saling bercakaran. Apabila pihak kerajaan menaikkan harga barang, mereka akan dimaki pihak pembangkang, tetapi
apabila mereka menurunkan harga minyak, disindir pula macam-macam. Di sebelah pihak pula, apabila pihak pembangkang merobohkan tapak penjaja haram, mereka akan dikutuk pihak kerajaan, tetapi apabila mereka baik hati memberi wang sagu hati kepada golongan miskin, dituduh pula ambil wang haram. Amat bingung sekali melihat situasi yang kebudak-budakan ini. Mengapakah sukar kita untuk bersangka baik akan kebaikan yang dibuat mereka, seolah-olah mereka datang dari parti cap sampah yang tiada langsung sumbangan buat negara?


***

Sedarilah kita bahawa kehidupan kita sebenarnya lebih banyak menghukum berbanding memperbetulkan mereka. Alangkah indah sekiranya segala kekurangan yang dimiliki kita, cuba ditampung secara bersama semula, bukan dihukum secara mutlak seolah-olah tiada peluang untuk memperbetulkan semula. Kehidupan kita sememangnya tidak akan sempurna, maka tak perlulah seolah-olah menganggap kita semua cukup sempurna. 10-1 adalah bersamaan dengan 9, bukan 0. Wallahualam

Monday, August 29, 2011

Salam Aidilfitri

Posted by salafus-sholih at 10:16 PM 3 comments
Assalamualaikum warahmatuLlah wa barakatuh

Alhamdulillah, selesai sudah melepasi bulan Ramadhan yang mulia, menyusuri pula bulan Syawal yang dinanti. Tidak banyak yang ingin dicoretkan di sini melainkan sekadar ingin memohon kemaafan kepada sesiapa yang terasa dan tersingung akan coretan melalui artikel mahupon video di dalam blog ini.

Kemaafan juga dipinta sekiranya blog ini kurang produktif tidak seperti mana Ramadhan yang lalu. Insyaallah, pada masa akan datang, akan diusahakan ke arah lebih baik memandangan terdapat ramai rakan yang sudi membantu dalam usaha blog ini. Kepada mereka yang ingin turut membantu, boleh berhubung melalui email salafussholih[at]gmail.com (gantikan [at] dengan @).

Akhir kata, “Taqabbalallah Minna wa Minkum” , semoga Allah menerima ibadah kita semua. Sekian, Wassalam.

Tuesday, August 9, 2011

Bukan fantasi, tapi realiti

Posted by salafus-sholih at 10:19 PM 23 comments
Sempena meniti hari demi hari di bulan ramadhan yang mulia ni, marilah kita sama-sama bermuhasabah dan menilai diri sendiri sejauh mana kedudukan kita.

Kredit kepada purpletiger9090 atas video ni, suatu video merangkumi beberapa isu semasa melanda umat Islam, yang perlu diberi perhatian oleh kita.


p/s: Maaf jika blog in masih tak berupaya hasil video terbaru. Sekurang-kurangnya thumbnail Dr. MAZA di sebelah sudah bertukar :D



Tuesday, August 2, 2011

Permulaan yang baik

Posted by salafus-sholih at 10:52 PM 7 comments
“Di dalam syurga ada pintu yang dinamakan ar-Rayyan. Orang yang berpuasa masuk melaluinya pada hari kiamat. Tidak ada orang yang masuk selain daripada mereka yang berpuasa. Apabila masuk orang yang berpuasa, pintu ini ditutup. Tidak dapat masuk orang lain melalui pintu ini.” (HR Bukhari dan Muslim)



Wah, menarik bukan? Ada satu syurga khas buat mereka yang berpuasa. Yang pasti, bukanlah puasa yang didalamnya banyak maksiat dan perbuatan sia-sia.

Jika tiba tanggal 25hb Disember setiap tahun, apa ditunggu oleh ramai orang ya? Pastinya menunggu jualan murah, bukan? Ketika jualan murah diadakan dek kerana menghabiskan banyak stok untuk pembukaan sekolah dan hari perayaan, maka berpusu-pusulah manusia dengan membeli barangan sesuai dengan matlamat masing-masing. Kenapa? Hal ini tidak lain kerana inginkan barang yang banyak dan berkualiti tetapi dengan wang yang sedikit di tangan. RM100 biasanya dapat beli 2 helai baju, tapi ketika jualan murah diadakan, RM100 boleh beli sekitar 3 hingga 4 helai baju. Demikian juga di bulan Ramadhan yang penuh mulia ini dimana setiap amalan digandakan. Hanya dengan sedikit kebaikan, digandakan pahala oleh Allah SWT berbanding kebaikan yang sama di bulan lainnya.

Namun, tak ramai yang memanfaatkan bulan yang mulia ni melainkan hanya menganggap sebagai bulan untuk berpuasa semata-semata. Di sini, sekadar coretan ingin mengingatkan diri kita apakah sebenarnya yang patut kita lakukan di dalam bulan Ramadhan Al-Mubarak


Tingkatkan amal ibadat

Tingkatkan ketaqwaan kita kepada Allah swt . Apa itu taqwa? Taqwa itu (menurut Ibn Masud r.a) adalah taat kepada Allah SWT, menjauhi maksiat, ingat kepada Allah dan bersyukur kepada-Nya serta tidak kufur. Ambil peluang memperbanyakkan bacaan al-Quran, hal ini kerana bulan ini adalah bulan diturunkan al-Quran maka amalan sunat seperti tadarrus amat ditekankan. Amat rugi juga jika ditinggalkan solat Tarawih (rakaat penuh bersama Imam) dan solat Malam Qiam di bulan ini, memandangkan banyak fadhilat yang dijanjikan.

Kurangkan perkara tak berfaedah

Ada yang berkata, bagaimana hendak memperbanyakkan melakukan ibadat sedangkan sibuk dengan pelbagai tugasan kolej, kerja dan sebagainya? Jawapannya, kurangkan masa berfacebook! Ternyata manusia ini punya banyak alasan-alasan yang menipu diri sendiri. Kurangkan segala aktiviti anda yang ternyata membuang masa dan kadang kala mengurangkan pahala. Pastinya kita taknak puasa kita berkurang pahala, indahnya tips diberi oleh junjungan besar kita, Rasulullah SAW iaitu berkatalah yang berfaedah atau diam. Nah, tak susah kan ?

Tundukkan nafsu

Amat jahil sekali seseorang yang berpuasa tetapi tidak menundukkan nafsunya. Jika selama ini, anda ditemani setan ketika melakukan aktiviti anda, maka sekarang ambilah peluang perbaiki diri disebalik tanpa mereka. Ini juga berkait pe'el kita yang tidak mampu mengawal nafsu membeli belah di bazar ramadhan, yang bukan sahaja mengakibatkan suatu pembaziran bahkan suatu kegagalan dalam kursus bulan ini. Ingat, matlamat kita adalah meminimakan syahwat termasuk juga terhadap makanan dan minuman!

Permulaan yang baik

Nasihat pada kaum hawa, ambil peluang ini untuk membuang segala gambar-gambar terdedah yang berlambak di laman sosial. Ubahlah penampilan diri anda mulai sekarang, yang tidak bertudung kenakan tudung, yang bertudung sinkat kenakan tudung labuh. Disamping dapat berubah menjadi lebih baik, anda turut membantu kaum adam menjaga pandangan. Maka, ini seterusnya dapat mengwujudkan suasana perubahan yang baik. Bayangkan, jika anda memulakan tauladan yang baik dan ramai mengikuti anda terutama di bulan mulia ini, pasti sangat beruntung! Dan ingatlah, ianya adalah suatu permulaan yang akan berterusan, bukan berhenti selepas tamatnya Ramadhan.

“Barangsiapa yang membuat sunah di dalam Islam sunah yang baik maka baginya pahala dan pahala orang yg mengamalkannya sesudahnya tanpa mengurangi pahala orang yang mengikutinya. Dan barangsiapa yang melakukan sunnah dalam Islam sunah yang buruk maka baginya dosa dan dosa orang yangmengikutinya tanpa mengurangi dosa orang tersebut.” (HR Muslim)

***
Setakat ini saja entri kali ini. Tidak banyak nak dihuraikan setelah lama menyepi. Akhir sekali, sekadar peringatan buat kita semua, berhati-hatilah dalam melakukan pendustaan yakni penyebaran hadis-hadis palsu mengenai kelebihan bulan ramadhan dan Solat Terawih. Walaupun sudah didedahkan oleh para ulama', perlu bagi kita untuk terus menyebarkan berita tentang hal ini agar tidak ada ahli keluarga mahupun kenalan yang beramal dengan hadis-hadis palsu ini.




Penulis mewakili pihak blog mengucapkan “Salam Ramadhan Al-Mubarak”. Moga kita dilimpahi rahmat-NYA.


*Kredit kepada Al-Baghani dan Ibn Firdaus

Wednesday, May 18, 2011

Renungan buat pendengar lagu dan muzik

Posted by salafus-sholih at 7:51 AM 48 comments

Lagu dan muzik mungkin tidak dapat dipisahkan dalam kehidupan kita pada masa kini. Di mana-mana sahaja anda berada pasti tidak terlepas mendengarnya. Hatta, ada yang menjadikan lagu dan muzik sebagai perkara utama dalam kehidupan sehingga menjadikannya sebagai kerjaya hidup dan tak kurang yang meleleh air mata dek kerana terlampau menghayati lagu-lagu cintan yang mengguris hati dan menggamit kenangan lampau.

Kita bukan hendak berbicara tentang hukum hakam lagu atau muzik, perbahasan mengenai ini mungkin sudah selesai lama yakni berlaku khilaf pandangan ulama tentang ini. Jika anda berpegang kepada keharusan mendengar lagu dan muzik, maka kita di sini ingin bertanya kepada anda, sejauh manakah anda dapat mengawal diri sendiri daripada terhimpit kepada kelalaian yang melampau sehingga menghancurkan roh-roh Islam yang ada pada diri? Maka renung-renungkanlah.

***



Anda menghabiskan masa yang banyak dengan mendengar lagu dan muzik, jadi bilakah anda mendengar Al-Qur’an?

Allah berkata dalam Al-Qur’an:
وَلَقَدْ ذَرَأْنَا لِجَهَنَّمَ كَثِيرًا مِنَ الْجِنِّ وَالْإِنْسِ لَهُمْ قُلُوبٌ لَا يَفْقَهُونَ بِهَا وَلَهُمْ أَعْيُنٌ لَا يُبْصِرُونَ بِهَا وَلَهُمْ آذَانٌ لَا يَسْمَعُونَ بِهَا أُولَئِكَ كَالْأَنْعَامِ بَلْ هُمْ أَضَلُّ أُولَئِكَ هُمُ الْغَافِلُونَ
«Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan untuk Jahannam itu banyak daripada jin dan manusia. Mereka mempunyaï hati-hati yang mereka tidak memahami dengannya, dan mereka mempunyaï mata-mata yang mereka tidak melihat dengannya, dan mereka mempunyaï telinga-telinga yang mereka tidak mendengar dengannya. Mereka itulah seperti binatang ternakan, bahkan mereka lebih sesat. Mereka itulah orang-orang yang lalai» [Al-A`raf: 179]

At-Tabariy menyebut ta’wil ayat ini sebagai:
وكذلك قوله:(ولهم آذان لا يسمعون بها)، آيات كتاب الله، فيعتبروها ويتفكروا فيها، ولكنهم يعرضون عنها
Dan demikian kata-Nya: «Dan mereka mempunyaï telinga-telinga yang mereka tidak mendengar dengannya» ayat-ayat Kitabu Llah, dan mengambil pengajarannya dan berfikir tentangnya, tetapi mereka menjauhi daripadanya.



Anda menghabiskan usia anda untuk menghafal dan berhibur dengan lagu dan muzik, tetapi tidakkah anda membaca ayat berikut?

Allah berkata dalam Al-Qur’an:
الَّذِينَ آمَنُوا وَتَطْمَئِنُّ قُلُوبُهُمْ بِذِكْرِ اللَّهِ أَلَا بِذِكْرِ اللَّهِ تَطْمَئِنُّ الْقُلُوبُ
«Orang-orang yang beriman dan yang tenang hati-hati mereka dengan mengingati Allah. Ketahuïlah bahawa dengan mengingati Allah ia akan menenangkan hati-hati» [Ar-Ra`d: 28]



Anda berhujah bahawa ia dibenarkan selagi tidak melalaikan. Tetapi tidakkah anda terlalai daripada ayat Allah di bawah ini?

Allah berkata dalam Al-Qur’an:
أُولَئِكَ الَّذِينَ لَعَنَهُمُ اللَّهُ فَأَصَمَّهُمْ وَأَعْمَى أَبْصَارَهُمْ * أَفَلَا يَتَدَبَّرُونَ الْقُرْآنَ أَمْ عَلَى قُلُوبٍ أَقْفَالُهَا
«Mereka itulah orang-orang yang Allah melaknat mereka, dan Dia memekakkan mereka dan membutakan penglihatan mereka. Tidakkah mereka meneliti Al-Qur’an? Atau terdapat di atas hati-hati mereka kunci-kuncinya?» [Muhammad: 23-24]



Tidakkah lagu dan muzik itu melalaikan anda daripada meneliti dan memahami Al-Qur’an? Sedangkan Allah menyuruh mengingati-Nya?

Allah berkata dalam Al-Qur’an:
وَاذْكُر رَّبَّكَ كَثِيرًا وَسَبِّحْ بِالْعَشِيِّ وَالإِبْكَارِ
«Dan ingatlah Tuan kamu banyak-banyak, dan bertasbihlah ketika petang dan pagi» [Ali `Imran: 41]



Jika anda hanya mendengar satu atau dua lagu sehari, yang mungkin memakan hanya lima hingga sepuluh minit, maka itu tidaklah menjadi suatu kesalahan. Namun, jika earphone anda sentiasa di telinga, dengan iPod atau mp3 player anda sentiasa di sisi, tidakkah itu melalaikan anda daripada-Nya?

Allah berkata dalam Al-Qur’an:
إِنَّ السَّمْعَ وَالْبَصَرَ وَالْفُؤَادَ كُلُّ أُولَئِكَ كَانَ عَنْهُ مَسْئُولًا
«Sesungguhnya pendengaran dan penglihatan dan hati, setiap itu – terhadapnya – akan disoal» [Al-Isra’: 36]



Maka apakah jawapan anda terhadap soalan itu nanti?

WaLlahu a`lam.





Friday, May 6, 2011

Tawaran dan permintaan

Posted by salafus-sholih at 10:22 AM 21 comments

Saya mendapat mesej tentang pemberitahuan kewujudan satu page di facebook iaitu “pengumpul gambar awek bertudung” seperti yang ditunjukkan pada screeshot di bawah. Page tersebut mungkin sudah tiada, tetapi kekalutan kebanyakan ramai dalam menghadapi masalah sebegini yang kita ingin ulas.


Secara umumnya, apa yang dapat difahami adalah page tersebut giat mengumpul koleksi gambar-gambar perempuan bertudung dan kriteria utama yang dipilih semestinya adalah mereka yang comel, kiut dan menawan. Tidak jelas apakah motif pemilik page tersebut, barangkali bersangkut paut dengan hobi umpama mengumpul setem, penutup botol, kulit siput dan sebagainya. Siapa tidak marah akan kewujudan page tidak bertanggungjawab ini yang jelas mengeksploitasi “privacy” pengguna facebook. Bak kata pepatah, berat mata memandang, berat lagi bahu memikul, mereka yang menjadi mangsa tentu lagi geram dan rungsing melihat bagaimana gambar mereka sewenang-wenangnya terpampang di wall tersebut sambil dikomen berjela-jela oleh orang ramai.


Pasaraya lambak

Perihal sebegini sebenarnya mematuhi satu konsep yang kebanyakan kita sangat mengetahuinya iaitu “supply & demand”. Ia umpama perniagaan jual beli, pengilang-pengilang akan supply botol kicap jenamanya sendiri apabila ianya mendapat demand yang tinggi dan market menjadi orang tengah antara kedua-dua supply dan demand. Maka konsep ini juga diaplikasi untuk perihal page tersebut, ianya hanya bertindak sebagai market yang sekadar memenuhi demander (baca: lelaki miang) yang tinggi tatkala memanfaatkan supplier (baca: gambar awek bertudung) yang terlampau banyak. Sekarang sepatutnya anda memahami, market tersebut yakni page “Pengumpul awek bertudung” hanya bertindak sebagai orang tengah bagi memenuhi keperluan permintaan ramai. Kini, kebanyakkan lelaki tidak perlu lagi menge-add seorang demi seorang perempuan kerana mereka hanya perlu like satu page ini sahaja untuk memuaskan nafsu mereka.


Tindakan lanjut

Sekarang apa yang perlu dibuat untuk menghentikan page tidak bermoral ini? Cadangan kebiasaan yang kita selalu dengar dari kebanyakan orang adalah report page tersebut kepada pihak facebook secara beramai-ramai. Bukan untuk menidakkan cadangan sebegini, tetapi jikalah tindakan ini berjaya, apakah jaminan anda tiada page sebegini akan tumbuh berulang kembali? Seperti yang dikatakan sebelum ini, page itu hanya bertindak sebagai market yang menghimpun segala bagai koleksi gambar, sekiranya market itu runtuh, mereka boleh membangunkan semula market yang lain disebabkan permintaan masih tinggi disamping penawaran yang sangat banyak. Nah, memang berlambak pun market ini tersebar di serata internet atas nama blog. Anda boleh google dan semak la sendiri betapa banyak koleksi gambar-gambar awek bertudung bertaburan di merata-rata.



Syor terbaik

‘Mangsa’ teraniaya daripada page tersebut sering mengaduh mengapa mereka menjadi mangsa, sedangkan mereka bertudung? Amat malang sekali mereka lupa cara memakai tudung yang sepatutnya, yakni menutup aurat dengan sempurna. Mereka juga tak mengendahkan perihal dosa tabarruj. Kedegilan mereka ini menjadi ‘rezeki’ buat sang durjana.

Untuk mengatasi kekalutan ini, maka,kita cadangkan hapuskan terus sahaja tawaran-tawaran yang berlambak tersebut. Dengan berkurangnya penawaran, permintaan makin berkurang, apatah lagi market yang bertindak sebagai ejen ini. Itulah sebabnya Rasulullah SAW telah memberikan peringatan penting tentang perihal ini, namun kita semua mengambilnya sebagai remeh.

Dari Usamah bin Zaid r.a bahawa Nabi s.a.w bersabda “Tidak ada suatu fitnah (bencana) yang lebih besar bahayanya dan lebih bermaharajalela-selepas wafatku terhadap kaum lelaki selain daripada fitnah yang berpunca daripada kaum wanita” (HR Bukhari, Muslim, Imam Ahmad, at-Tirmidzi, Nasa’i dan Ibnu Majah)

Apabila gambar mereka dicuri dan dipaparkan di mana-mana, mereka mengecam sebagai pengaiban. Cuba anda perhatikan sendiri apakah yang dilakukan oleh kebanyakan wanita sekarang yang disangkanya telah menutup aurat dengan sempurna, sehingga tanpa segan silu mengupload gambar pelbagai posing di facebook. Mereka sendiri yang mendedahkan keaiban mereka dahulu dan pemilik page tadi sekadar menyambung keaiban mereka.


***

Akhir kata, cubalah bermusahabah diri masing-masing. Kita suka nak menyalahkan orang lain, sedangkan segalanya adalah berpunca dari diri sendiri. Mengapakah kita hendak menyalahkan market tersebut, sedangkan kita sendiri yang bertidak sebagai supplier untuk memuaskan nafsu demander!




Gambar kredit kepada http://petuakitasemua.blogspot.com/2011/04/wajib-baca-facebook-pengumpul-gambar.html

 

jalan salafus sholih Copyright 2009 Reflection Designed by Ipiet Templates Image by Tadpole's Notez Distributed by Deluxe Templates